2 Agustus 2012

Tips Sederhana

Tips menulis yang saya sadur dari 7quotes.webs.com. Sederhana, tapi cukup penting bagi kita yang punya minat menulis.

Baca dan kemudian membaca lagi
Baca! Baca! Baca! Dan kemudian membaca lagi. Bila Anda menemukan sesuatu yang menggetarkan Anda, mengambilnya terpisah paragraf demi paragraf, baris demi baris, kata demi kata, untuk melihat apa membuatnya begitu indah. Kemudian gunakan trik pada saat Anda menulis. 

Tentang mengapa Anda menulis.
 Ini adalah keinginan terdalam dari setiap penulis, yang kami tidak pernah mengakui atau bahkan berani berbicara tentang: untuk menulis sebuah buku kita dapat meninggalkan sebagai warisan. Dan meskipun kadang-kadang mudah lupa, ingin menjadi penulis bukan tentang review atau kemajuan atau berapa banyak kopi yang dicetak atau dijual. Hal ini lebih sederhana dari itu, dan lebih bergairah. Jika Anda melakukannya dengan benar, dan jika mereka menerbitkannya, Anda sebenarnya dapat meninggalkan sesuatu di belakang yang dapat berlangsung selamanya.  

Pengalaman terlalu dilebih-lebihkan.
Menulis adalah mengetahui. Pada keadaan tertentu, anda mesti berusaha menghindari pengalaman. Menulis pengalaman tidak menambah ilmu anda bukan? Itu maksud saya. Cobalah lebih selektif dalam memilih pengalaman yang pantas dan tidak pantas untuk diceritakan. Syndrom menceritakan pengalaman biasanya melanda penulis pemula. So, jeli terhadap pengalaman itu penting! 

Motivasi menulisSeorang penulis harus memiliki semacam dorongan kompulsif untuk melakukan pekerjaannya. Jika Anda tidak memilikinya, Anda lebih baik mencari yang lain jenis pekerjaan, karena itu hanya dorongan yang akan mendorong Anda melalui mimpi buruk psikologis menulis.

Sebuah aturan sederhana.
Sebuah aturan sederhana. Jika anda mengatakan kepada diri sendiri anda akan berada di meja kerja anda besok pagi, sebenarnya anda telah berjanji. Yang mesti anda lakukan adalah membuat janji tersebut penting. Sama halnya ketika anda berniat akan menulis di suatu tempat, katakan: Saya akan berada di sana untuk menulis.
 
Berhenti.
Seringkali kita tidak menemukan bahan cerita yang layak ditulis. Semakin kita berpikir, semakin sulit kita mendapatkan ide. Berhenti menulis! Beri jeda yang cukup sampai anda benar-benar rileks untuk menulis kembali.

1 komentar:

adatopik mengatakan...

nice share, makasi ulasannya.